Beranda » bagaimana » ZigBee vs. Z-Wave Memilih Antara Dua Standar Besar Smarthome

    ZigBee vs. Z-Wave Memilih Antara Dua Standar Besar Smarthome

    ZigBee dan Z-Wave adalah dua protokol nirkabel utama yang digunakan dalam produk smarthome. Tetapi mereka tidak terhubung bersama dan untuk semua kesamaan mereka, mereka memiliki perbedaan utama, kelebihan, dan kekurangan. Mengetahui apa yang harus digunakan ketika merupakan kunci untuk menjalankan smarthome yang lancar.

    Jika Anda belum membeli produk smarthome pertama Anda, Anda harus membuat beberapa keputusan ke mana harus pergi. Hub mana yang harus Anda beli? Asisten Suara apa yang harus Anda gunakan? ZigBee atau Z-Wave? Seperti dengan dua yang pertama, kita dapat memecah pilihan antara ZigBee dan Z-Wave ke beberapa perbedaan utama dan skenario tertentu. Tidak ada satu jawaban yang tepat untuk semua orang, karena sayangnya, industri smarthome berantakan. Berikut adalah beberapa perbedaan dan persamaan antara kedua protokol untuk membantu memutuskan mana yang akan dipilih.

    ZigBee Adalah Standar Terbuka; Z-Wave Tidak

    Ada kesempatan yang lebih baik daripada bahkan Anda telah melihat produk ZigBee beraksi, bahkan jika Anda tidak menyadarinya. Salah satu kekuatan dan kelemahan ZigBee adalah protokol terbuka dan tidak ada yang memilikinya. Ini bagus karena kode dapat diperiksa dan mungkin tidak ke mana-mana. Ini juga buruk karena siapa pun dapat mengambil kode dan mengubahnya sesuai dengan kebutuhan mereka. Inilah yang terjadi dengan Philips Hue, produk ZigBee pertama yang ditemui kebanyakan orang. Karena perubahan yang dilakukan Philips pada protokol, produk Hue memerlukan hub mereka bahkan jika Anda sudah memiliki hub yang kompatibel dengan ZigBee. Tetapi jika Anda sangat percaya pada open source, ZigBee adalah pemenangnya di sini.

    Tidak seperti ZigBee, Z-Wave adalah standar tertutup, yang dimiliki oleh Silicon Labs. Ini telah berpindah tangan beberapa kali sekarang, yang dapat dianggap sebagai faktor yang tidak stabil. Tetapi sebagai sistem tertutup, umumnya protokol tidak boleh diubah dan hub perangkat tertentu tidak perlu. Sayangnya, itu tidak selalu benar. Z-Wave menambahkan keamanan tambahan dengan mengharuskan setiap perangkat untuk menggunakan ID unik untuk berkomunikasi dengan hub Anda sehingga memudahkan identifikasi. Setiap perangkat Z-Wave harus memenuhi standar yang tepat, menghindari masalah yang beberapa produk "siap untuk ZigBee" lihat ketika mereka tidak akan berbicara satu sama lain seperti yang diharapkan. Jika perasaan umum Anda adalah bahwa sistem tertutup lebih aman, Z-Wave mengambil kemenangan atas ZigBee.

    Jaringan Mesh Z-Wave Memiliki Jangkauan Lebih Panjang

    Baik Z-Wave dan ZigBee membuat jaringan jala antara berbagai perangkat yang Anda miliki di rumah Anda. Tentu saja, mereka tidak kompatibel satu sama lain. Z-Wave hanya akan bertautan dengan perangkat Z-Wave lainnya dan ZigBee hanya akan bertautan dengan perangkat ZigBee lainnya.

    Satu keuntungan berbeda untuk Z-Wave adalah seberapa jauh jarak dari kedua perangkat ini. Z-Wave dapat menghubungkan perangkat sejauh 550 kaki, sedangkan ZigBee maksimal sekitar 60 kaki. Terutama Anda akan melihat jarak yang lebih kecil untuk ZigBee jika Anda tidak memiliki perangkat ZigBee di setiap kamar. Anda mungkin perlu memindahkan perangkat atau hub lebih dekat untuk koneksi yang stabil. Jika Anda memiliki rumah besar dan tidak ingin perangkat pintar di setiap kamar, Z-Wave bisa menjadi pilihan yang baik untuk menutup jarak tanpa menghabiskan banyak uang.

    Jaringan Mesh ZigBee Memungkinkan Anda Melompat Melalui Lebih Banyak Perangkat

    Dengan jaringan mesh mereka, alih-alih setiap perangkat yang terhubung langsung ke hub, setiap perangkat dapat terhubung ke perangkat terdekat yang membentuk semacam rantai ke hub. Sinyal kemudian melompat dari satu perangkat ke yang lain sampai mencapai hub.

    Gelombang-Z hanya dapat menghasilkan empat hop. Jika itu dan tiga perangkat terdekat berikutnya terlalu jauh dari jangkauan untuk mencapai hub, rantai terputus dan akan kehilangan koneksi.

    ZigBee, bagaimanapun, dapat melewati banyak perangkat yang diperlukan untuk mencapai hub. Meskipun Z-Wave mengurangi masalah ini dengan jangkauannya yang lebih besar, Anda dapat memperluas sinyal ke jangkauan terjauh rumah Anda dengan menambahkan lebih banyak perangkat ZigBee. Jika Anda berencana membuat rumah Anda dengan sensor, bola lampu, kunci, dan lainnya, maka ZigBee dapat memberikan solusi yang lebih mudah untuk membuat setiap perangkat mencapai hub..

    ZigBee Membutuhkan Lebih Sedikit Daya

    Perangkat ZigBee membutuhkan lebih sedikit daya sehingga tahan lebih lama di antara perubahan baterai. Namun, ini adalah celah yang menutup, karena perangkat Z-Wave Plus membutuhkan lebih sedikit daya untuk beroperasi daripada perangkat yang datang sebelumnya. ZigBee masih unggul dalam permainan kekuatan. Jika Anda tahu Anda akan menggunakan banyak sensor, kunci, dan perangkat lain yang membutuhkan daya baterai, maka ZigBee adalah pilihan yang lebih kuat.

    Z-Wave Memiliki Lebih Sedikit Masalah Kemacetan

    Di Amerika Serikat, Z-Wave bekerja pada frekuensi radio yang kurang digunakan-908,42 MHz-sedangkan ZigBee berjalan pada 2,4 GHz dan dapat bersaing dengan Wi-Fi. Kemacetan dapat dengan cepat bertambah antara host perangkat ZigBee yang mungkin Anda perlukan untuk mempertahankan jaringan mesh yang andal, Wi-Fi Anda, Wi-Fi tetangga Anda, dan perangkat lain yang beroperasi pada frekuensi yang sama.

    Z-Wave tidak menghadapi persaingan sumber daya yang sama ini, sehingga berpotensi membangun koneksi yang lebih kuat dan lebih andal, tergantung pada lingkungan Anda.

    Amazon Key Only Bekerja dengan perangkat ZigBee

    Amazon Key adalah layanan yang memungkinkan orang asing mengirimkan paket ke rumah Anda saat Anda pergi. Itu membutuhkan kunci pintar dan kamera yang terhubung. Tetapi satu-satunya kunci pintar yang berfungsi dengan ini adalah perangkat ZigBee. Amazon membuat keputusan serupa dengan perangkat Echo Plus-nya, asisten suara dan hub yang hanya mendukung ZigBee. Meskipun ini mungkin tampak pilihan yang aneh, itu mungkin keluar dari kekuatan lain dari ZigBee.

    ZigBee Lebih Baik Saat Anda Pindah ke Negara Lain

    Apakah Anda berada di Eropa atau AS, ZigBee menggunakan frekuensi radio 2,4 GHz. Meskipun Anda mungkin memerlukan adaptor daya, perangkat ZigBee mungkin akan berfungsi dengan baik di mana pun Anda berada.

    Z-Wave, bagaimanapun, menggunakan frekuensi radio yang berbeda tergantung pada negara. Jadi, jika Anda pindah ke luar negeri, Anda kemungkinan harus membeli perangkat Z-Wave lagi. Ini adalah keuntungan bagi Amazon, misalnya, karena mereka dapat membuat satu perangkat Echo Plus yang berfungsi di mana-mana.

    Jadi, Yang Harus Saya Pilih?

    Karena kedua standar memiliki kelebihan dan kekurangannya, dua faktor dalam keputusan Anda haruslah berapa banyak perangkat yang Anda rencanakan untuk miliki dan seberapa jauh jaraknya dari yang akan dibuat..

    • ZigBee: Jika jarak antar perangkat pendek atau Anda berencana memiliki banyak perangkat (atau keduanya), ZigBee mungkin merupakan pilihan yang lebih baik.
    • Z-Wave: Semakin sedikit perangkat dan semakin jauh jaraknya, semakin baik Anda dengan Z-Wave.

    Faktor penting lainnya adalah bahwa sementara banyak perangkat populer mendukung ZigBee dan Z-Wave, beberapa hanya mendukung satu standar.

    • ZigBee:¬†ZigBee mendukung produk-produk Philips Hue, Amazon Echo Plus, Belkin WeMo Link, dan Hive Active Heating.
    • Z-Wave: Z-Wave mendukung kunci pintar Agustus, kunci pintar Kwikset, dan Logitech Harmony Hub Extender.

    Jadi, jika Anda telah berinvestasi dalam beberapa produk tersebut, itu mungkin mempengaruhi keputusan Anda. Namun, ada satu hal lagi yang harus Anda ketahui.

    Anda Dapat Menggunakan Kedua Standar Jika Anda Mendapatkan Hub yang Tepat

    Opsi terbaik adalah mendapatkan hub seperti SmartThings atau Wink yang dapat bekerja dengan kedua protokol. Dengan cara ini jika Anda telah memilih Z-Wave dan membutuhkan perangkat yang hanya tersedia di ZigBee (atau sebaliknya), mereka dapat berbicara dengan hub, dan hub dapat membantu mereka bekerja bersama..

    Perangkat yang menggunakan satu standar tidak akan mendapatkan manfaat jaringan mesh yang disediakan oleh standar lain, tetapi Anda setidaknya akan dapat mengontrol perangkat tersebut. Dan Anda akan dapat melakukan hal-hal seperti menggunakan Amazon Echo Plus (perangkat ZigBee) untuk mengontrol produk Z-Wave Anda.

    Itu masih merupakan ide yang baik untuk memilih satu standar dan mematuhi sebanyak mungkin. Tapi, menggunakan hub yang mendukung kedua protokol setidaknya membuka sedikit opsi Anda. Dan itu penting karena saat ini tidak ada yang dijamin di dunia smarthome.

    Kredit Gambar: Oleksii Lishchyshyn / Shutterstock, Amazon.com